, _ I RISALAH RAP AT PARIPURNA KE-4 MASA PERSIDANGAN I TAHUN SIDANG I I I SEKRETARIAT JENDERAL DPR RI JAKARTA, 29 AGUSTUS

आकार: px
पृष्ठ पर प्रदर्शन शुरू करें:

Download ", _ I RISALAH RAP AT PARIPURNA KE-4 MASA PERSIDANGAN I TAHUN SIDANG I I I SEKRETARIAT JENDERAL DPR RI JAKARTA, 29 AGUSTUS"

प्रतिलिपि

1 , _ RSALAH RAP AT PARPURNA KE-4 MASA PERSDANGAN TAHUN SDANG SEKRETARAT JENDERAL DPR R JAKARTA, 29 AGUSTUS 2002

2 DEWAN PERWAKLAN RAKYAT REPUBLK NDONESA RSALAH RESM Rapat Pari puma Masa Persidangan Tahun Sidang S i fa t Hari tanggal W aktu pukul Temp at KetuaRapat Ke Terbuka Kamis, 29 Agustus WB sld WB Ruang Rapat Paripuma Gedung Nusantara V AKBAR TANDJUNG ( Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik ndonesia) Didampingi oleh: H. SOETARDJO SOERJOGOERTNO, B.Sc (Wakil Ketua DPR R/Koordinator Bidang Politik) A.M.FATWA (Wakil Ketua DPR R/Koordinator Bidang ndustri dan Pembangunan ) DRS. A. MUHAMN SKANDAR, M.Si (Wakil Ketua DPR R/Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat A c ara : Pidato Ketua DPR R Dalam Rangka Hari Ulang Tahun DPRR ke-57

3 -2- ' Sekertaris Rapat NY. HJ. NURHAJAT DAUD, SH (Sekretaris Jenderal DPR R) Turut mendampingi : F ASAL DJAMAL, SH (Wakil Sekret~is Jenderal DPR Rl) SUBJANTO SUDARDJO S.H. (Kepala \Biro Persidangan Sekretariat Jenderal DPR Rl) Had i r ANGGOTA DPR R : 319 dari 490 orang Anggota dengan rincian ~ 1. FPD PERJUANGAN. 102 dari 149 orang Anggota; 2. F. PART A GOLKAR. 74 dari 118 orang Anggota; 3. F.PPP. 34 dari 58 orang Anggota; 4. F. KB. 25 dari S 1 orang Anggota; 5. F. REFORMAS. 27 dari 41 orang Anggota; 6. F.TNPOLR. 33 dari 38 orang Anggota; 7. F.KK., 5 dari 12 orang Anggota; 8. F.PBB. 10 dari 11 orang Anggota; 9. F.PDU. 9 dari 11 orang Anggota;,f.

4 T. FRAKST PARTAT DFM0KRASJ NDONESA PFR~JUANGAN : ~. H. v a. r i m1 1 n U srnnn T r. 811 rn b ft n g P r-.~\ n c;, t ('), MA 2. :. Zu1fik.[1( Taib Aly, SH. ~. R. :< S e iti b i 1 i n g Me 1 i n 1 a!~. H. Syahrul Azn:~ i- Matondang!'::. F(win P/ird;;.;de.. r -; (t; d n,j A y n D n e 1 y, S ~~. s. P ( o f. i} r. P ; ~,- ; d a rot a r, ~ i m A n j d r' t f, ~ f. T t rn ; ~ d i u h i ~-') 1f}. lv1 C1 ( n h ~ ; m (,) n lvl h d ' 11. retet- St.rt:anto 12.',lahar Harahap ~ :1. H. fvl u h n m m A d, J lj n u s 1_,] ill u d a, S H. 14. T(. M. Nazaruddin 1 s. D r. S cp y a C h PUl d t- ;:1, MPH 1 PhD. 1 C. Oudh i E! Ma kpiut1 Mu rnd, MR.!. ~ 7. 0 i" :_;. Po 1 t a k S i ton~ ; 1 F;. rv1 a t t A 1 Am i n K r a.:' i n g, S H.?0. PatJlUS WirliyAnto?1. RPni yrnt i HnPgPng??. surarlrn, SH.?.~. Rny R.R.,Jrtni~, RH.?4. HohhP.~ Rinaga, RH,MA?.~. AhPr~on Marle Rihalolo 2n. Roekardjo Harrljo R., SH. 27. H. Julius Usman 2A. nr~. KH. Achmarl Aries Munandar, M8~.?q. H. Tubagus ~uwonrln ~0. Tb. Mamas ~h~p r!jr! in ~1 H. Wnwo Jhrnhim!., ""+.; ~- r.u ' ro. ~ : ~: '.. ~. ~.. :-.,. : r ~ V;-trman S. :is. Yoseph Uma r Harj : 4n. H. S~mhR~ S~8rj5rli J.~ - ' 4~. 4S t nr-s. Sidharto Danusuhroto, SH. A 9 t j ~ rv1 u 1 '/ n n j u m h ;:i n <'1 Mangai"a Monnng Siai iar~n, 1; s r~ p, P u r w n s u g an d.1 H. 'vv i s n u K u n co r n P.::-tr;da N:.1haban 47. Rusman '.umbantoruan 7 8Th. A.~. T ;mnngoen Not ()Sfipor~t r-o 41. non Murrlono, SH. r ~... 1' ' 0 r. r.:; :... s: l j s c 0 n d t' 0 p ( a y i t n 0 5 :j. R a rn ~. n n S, MBA. : ;.:.i. :1 r :~. S i t -; So e pam i 'r-~~. GiJnawan \Vi rosaroyc, T ( ' n i" tl i ) 1 R u d ; 0 H t i ;t w ; l n ' ~-~ y ' D f ti s r i Or t a -j Rat n c'f ()(), Willem M. Tutuarima, SH. G 1. D r ~-:. :~ u t a n t o P r an o t o, fv1 M c; 2. H. So ~~ t i1 r rl j o So ~ r j o go e t' i t,.i :1, 8 S (. u :;. r t. iv: i n d 0 s i a n i p r1 ( GJ. Trnan1 Soerosn (ig. Made Dangin G. GG. Dr:;. ~.. Aa.r::-,udi Pandi. Negara t) i A b d u 1 r"1 a d j i d ~P. Tr. PrAmono Anung W, MM. 6q. H. RtJwignjo, AA. 7n. Tr. SurljArwo BukRrrliman 71. Tr. Heri Ar.hmadi 1?. nr~. 7nnPrl MoP.sni 7~. HAry~ntn 74. H. Haryanto Ta~lam 75. Drs. Peni Supartn 76. Rut j i r.:tjr.ung MtJ 1 j r.r f")r~. Snew11rY'1o,-, t"-1.,. r.,. r,.,. " '. 1 r ~ ~ ~ ) M S C u T 'i. ~. ''!"' '-~. :.; "" j i 9 t : s H P.'5. nrs. Subngio Anam T Ket u+ Ragi ada, SH. R6. Ny. Ni Gust i Ayu Sukmndewi Jakse :?.7. T Nynman Gunawan, SH,MBA,MSc. RB. T Gusti Ngurah Sara c, 9. 0 ;- s. rvt ad e t J t~ i n q(), H. Mudahir q1. Pnulus Malon Saul De Ornay q?, (~i Luh Mariani T., SE n~. Matheos Pormes 94. Dr. Rekso Ageng Herman 9S. Ors. ~Jacobus Kamar-lo Mayongpadang. go. M.A. Rusrly Ambo Dalle 17. Kame1ng Rumambi, SH

5 -- 4 \ 98. Prof. Dr. JF._ Sahetapy, SH,MA. nq. A18xander Lit~~y 'i on. P d t. L u k a s sa b a t~ o f e k i n 1. Dr ::;. P au 1 s. B aut, Sm f. 1 n?. D r s. L lj < as K a r 1 De g e y T. FR,\KST PARTJ\T GO.KAR :? D f'.::.. H. M. S y rj r f i H u t ~ u r u k 2 1 R i'l m h e ;.: ;ii n fl r u l 7 a m a n, fvt S c. 4. D,~ :::~ H. A gus rr1 en, S t. ti as f1 C:. r r;. H. D;-\rtll Siska r.. ;,; : n r r 7 ~ H j. R n s nan i (1 r \.. ~ljlid.iil/'~ia;l Ak -;;) n.. ~\. q. r:, r-..;. A. n r!, c) n y 7,~ d r.. :1 A h i d i r l 1 r,. 1, r.:. T j d r d i:t tv1 u c h t a i, M R A. i ; r., ~-! r:. <4 i,, "".. ~ r.: ' 1 c. ' ' "')~ ( r.:dim a d H a f i 7. Z n w a 'tj i, tv1 S c.. H. ivl a r 7 u k 1 A c h m n d, S H T,. H. ~ u l 1 y 8 h A 1 r u 1 A z \ J d! r, r..;. H r; j,-,, k n P u r w o n ~.-~ m h o r i. j Tr. Agusrnan t'ffend i ; r. -~ l ~ h :--1 r T r.t n rl j u n g, "". H. Wasma Prayitno ~~ d [~ K om a ~- u d d i n? L. D t ~:;. H. T u h;:; g u ~~ H., Sr., Mr J~,.. \ k.? S. H. A s (~ p R 1 J h i rn ;:i t S u d j "'t n r.t r... ~ -~.' 0.., c V ~- t 1 S r'.' ~ H r ~ r.i J ; t:l r 1,...,.. <"J. r, ~. 1:~, wnv: 2P~. T!'. nrjt /(ji i,r;.1 Mtit;J ; y"f.iltti", 2() Dt-s. P; iyo Ciidi S::tn ri ;n(j \J' " ~,,.-:: ~}. ::;r;, ":;7. :J. ~;. H. H a j t~ i y d n t o 'r' T., ~-il t~,-._ :;, r : :..! n y o k u :; ' J rn o ~\.:! i ~ r MtJt,t) 1 ~ ':, l.~h. M, Y (J h y a Z & i n i, Dr: -~. H. r?.ainh.::tng H i s : 1-ii'ii SH. W. Sc;8praptr:i 4G. H. Al;du11ah Zain i, SH. 41. J.?. H d ~:; a n u d d i n lv1 u r ad, S H Ny. Tr. Hj. F.ka Komar iah Kuncoro, MA., C~d..-l ") - J. Andas Patombong~ Tanri J. 4. t~ y. n t, -.-~ s y i v i a R n t n a w a t.;, M s c.. '""'.. Ad i Put; a Darma~~an Tahir 40. 0rs. ri, Djama1ucicHn Sahidu J. 7. n r. r. u r- han D j a h i r Mage n d a, lvla ~!.:-::.!J r C h ;;u, 1 e s ~.Jon e s Me s n n g J1. Dr. Lapn2 Moekoe :; tl. G r s. S :?. t y a N o v a n t o r-)i. N;tt(~rcia Oo MeninrJ.Jesus...,...,..,.'. ' ~ j..... ' (~.! t') ~; u r i Ci S.:,) a r e s r i, ) f. ~, i'. H. P a t: u r u n 9 ~ ::' ; i. r a v i ~i n : ) a Syqmsu1 Rach:i, MSc. H,\ n c ~ i rd <1 t t a 1 a 1: a, S H, fv1 H t w1 H ~~ rn :.. a Y a n d u Y R S f1. G r ::'. H. T b n u Mu n z i t- r:i 7. N y. H j. N u r h n y at i Y as i n L i f(l p -: H.!li~: illti';riti(hi Ma 1 k; ln i\mi n Dr s. Y-.. sril.ananta Bahar'Lidd~r, P ~- n f. D r. S y a h r u d d i n 61. Ny. nr. Hj. Marwah Daud!~,.. (.:.. t D r :;. i h i, a r1 i m Am b () n g, lvl A. r~ :. P ;.~ :i i T ;-,,-, d?titju J a, BA. r i 't' ~ t j e t. rt t i n ~:, i.. ~ ;. ri,. J~. ~vfuh&itiiltltd Sofhi an M i 1 i~ 66. Dr~.;;. Rc~ r-ny Tamara L /.,.-.,..., UC1. Gl , ~ f '..,...,;. H. ~v1 L r-1 t1 d e rj i e n i h a s m Cl r, :;:: So ::_;. P,. r; f. n t -~:, H Rust am F.. 7 ihni-:u r- ;j k ;i, MA, f"lhg. Drs. H. Anwar Adnan Saleh : a~; an u d d i n Mo c h dar, S H 7.".. A 1 e;.; HE!Sf!gem 7 4. D t- s. R u hen Gob a y

6 TT. FRAKRT PARTA PERSATUAN PFMBANGUNAN 1. Ny. Nurdahri brahim Nain 18. K.H. F:ndA.ng Zaenal Abidin 2 P r of. D r. T g k ' H. B a i h a q i, A k. 19. C h a i t~ u 1 An w a r L u b i s 3. 0 t~ s. H. A R. R as y i d i r s. H. N u ' man A b d 1J 1 H a k,i m 4. Drs. Rusli Thrahim nrs. Suryadarma A 1 i H. Achmnd Karmani, SH. K.H. Abdullah Ubab Maimun Zubair ;~ H. Amalurldin Nasution e. Grs. H. Rarlianta Harahap 7. H.A. SyFthrurfji TnndjiJng, P.A..A. Ny. Hj. Aisyah Aminy, SH. 9. Drs. H.M. Djamal Do'a t 10. Drs. H.M. Abduh Paddare 11. nrs. H. Anw;.1r Malik 12. Drs. Djabaruddin AR. 13. H. Achmad Farial 14. K.H. Safri Zuman 15. Drs. H. Rusyidi Hamka 16. K.H. Munzir Tamam, MA. 17. M. Sjaiful Rachman,.SH ~.., t::l ,..,..._ Ny. Hj. Chodidjah HM. Saleh Drs. H. Moh. Husnie Thamrin K.H. Moh. smail Muzakki!irs. K.H. Bachri Bakir 28. H. Urai Faisal Hamid, SH. 29. H. Rusnain Yahya 30. Drs. H. Muhammad Oja'far Siddiq 31. H. Abdul Kadir Aklis) ~2. H. Arsyhd Pana \ 33. H. Noer Namry Noor 84. H. Mohammad Thahir Saimima, SH. V. FRAKST KfBANGKTTAN BANGSA. 1. r. H. r:rman Supftrno, MBA. 2. Or. K.H. Noor Moh. skandar SQ. 3. Ors. H. Agus Suflihn.t Mahmud 4. K.H. R. Jmang Mansur Burhan 5. K.H. Hanief Muslich, Lc. 6. Andi Najmi Fuadi, SH. 7. H. mam 8hurmen B. Drs. Ali As'ad 9. A. F.ffendy Choirie 10. Drs. A. Muhaimin skandar 11. K.H. Fuad Amin tmron 12. Drs. Susono Yusuf 13. Drs~ Amin Said Husni 14. Ny. Dr~. Hj. Umroh M. Tholl:ah Mansur. 1 s. N y. T r. Tar i S i w i U tam i 16. Abdul Wahid Aziz 17. Drs.. HM. Sofwan Chudhorie 18. H. TaufiJ<urrahman Saleh, SH, MSi. 19. H. Amru Ai-Mu'tashim, SH, MM. 20. K.H. Khalilurrahman 21. K.H. Machrus Usman 22. H.M. Mochtar Noer Jaya, SE, MSi. 23. P r o f 0 r. n g. K. T u n g g u 1 S i r a i t 24. Gregorius Seto Harianto 25. Dr. Arnold Nicolas Radjawane ). V. FRAKS REFORMAS 1. Dr. Achmad Farhan Hamid 2. r. T. Sa if u 1 Ahmad 3. Or. Ahmad Sanoesi Tambunan 4. H. Patrialis Akbar, ~H. 5. H. Radja Roesli; BA. 6. Drs. H. Rizal Ojalil, MM. 7. H. Tibrani Basri 8. H. Zainul Karim, SH. 9. Suminto Martono, SH. 10. Drs. H.A.M. Fatwa 11. Drs. K.H. Mochtar Adam 1 2. r. (;ecep Ru kmana 13. r. H.M. Rosyid Hidayat 14. Drs. H. Munawar Sholeh 15. Drs. Djoko Susilo, MA. 16. Drs. Achmad Arief 17. Alvin Lie Ling Piao, MSc. 18. Drs. M. Wahyudi ndrajaya 19. H. Noor Adenan Razak, SE. 20. Ny. Dra. ~j. Nurdiati Akma 21. Drs. H.M. Hatta Taliwang, BSW Prof. Dr. H. Moh. Askin, SH. 23. Dr. rwan Prayitno, MSc, PSi. 24. H. Rokib Abdul Kadir, BA, Lc. 25. H. Syamsul Balda, SF.,MBA,MM,MSc. 26. Zirlyrosa Jamil, SSos. 27. H. Mutammimul'Ula, SH.

7 - t"') - V. FRAKSt TNJ/POLR ;. A t- i f u d d i n And i r... 1 an r i h u, s H 2. Drs. Darsup Yusuf, SH, MSc. 3. Abdul Ra:hman Gaffar, SH. 4!.. ping Somant ri, SH 5,, s yam:-; u 1 M r.t ' P r i f, M s i. 6i R.A.N. Tanudjiwa, SH. 7. S1rtmRt StJpriyndi, STr,MSc,MM. 8..' s, c1 e t ad j i, sf, ~.. r P 9. Max Markus TB.maela ~"'\ 'H,...t...,"dJ, '-',..Tr-1 i t,l,, \:'1..1 t (; lv 7,":l "' 11. Ahdu l RPtchmr:~n Hus in 12. Sug i h l\. 1a,-;gunsukart o 1.1. ~: () h i r- i n S u g n r: d n ~; rl p u t 1 tt ; M S c.. '14. Pr a~n~ ~;, STP. 1 :0:. ;; ' :'. P t l r...'j n n 1; i 1 S H ~ G R, S u 1 i.; t y fj d i, S. T P. 1~.-lt.~. ~.s.. Di:luhan Syamsuri 19. Heriberi~s Sudiro 20.. Nono Sukanio ; 21. Lshak L.at ucons ina, MSc. ~2. t,jy. Christina M. Rantetana, SKM, MPH. 2 :::;. 1 1 s u p rt r n u M u a n n m, sf:. ~ J. R a c f, t Ul n R cj s i r 2 5. Pi e t e r- Lambert D. W 1 a.t t i nhhh1., s. T P.?G. Ronggo So8narso 7 SP. 27. Drs. Sudirman, SE, MSi.? 8. S u w i ~: no A d i, S P. ~ 1. R 1 ~ k rr; i n i, S i P..~ c,, D r ~~~. T ~< ~ t u t A s t n "' ct,~ :, D r ::.:.. P o ;~ r r, a L. 1.1 m b rt n T o b ~ n g 32, Dr::;.. P~ i rnan ~.~. n t- ::; s u r.; ( ; r.;, d i VTT. FRAVST KCSATUAN K[RANGSAAN TNnONFSTA ") [),. :, ;.\ i t! 0 n i 1,..; r::, R (j h A ;.~. T j c-~ t j F: H i ci.~i y ; t t P a d rn ;:l d i n a i (:1 ~. r, d r.: 1 P r a y i t n o.,. P. i t ~ t; u.. :> J o s c.~ r~ h R a h.~-, w r.1 d a n ft T T " i r ll 1-\ ~< S T r A fl T A T R U L /'., N 8 T NT AN G ;:. ~~. 1vl. S K a b a n, S F, 1\/ ;:, i, 8. T r. 0 a nn a n s y n h H u s (~ i n J., H. Ahrnad ~umb.rgono, ~.F. r: p r (' f. n r.,j l.j ~' u f ~ m 1 r F,:~ ; s rt 1 J c; r d, ~. i1r::,. ~~ond;~n /o~,bdu1 t._aadj i cj 7. ~:. H. t L 11l j i h tdl j n r! 8. Or-s. H.M. Oasthalar,i, ML. 9. HhmdA.n 7rH-:lva; SH. 1 (1. H. M. 7 u h r-j i r- 8 a k i" y T. t,\.!., ~.~ , l./ ) o' f ~,,t....! V'l tr;,!; i. ::.H. :...ch;nnd 2~jatn(i '. "'. -' ljflt\li

8 7 Sebelum acara dimulai terfebih dahulu dikumandangkan lagu ndonesia Raya dipimpin oleh Bapak Dr. Sukowaluyo Mintohardjo, MM, dan dilanjutkan dengan mengheningkan cipta di pimpin oleh Ket~;~a DPR Rl. KETUA DPR Rl (lr. AKBAR TANOJUNG) : Hadirin sekalian yang saya hormati; Marilah kita bersama-sama mergheningkan cipta di iringi dengan do,a menurut keyakinan masing-masing. Kita mohonkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa semoga arwah pahlawan kusuma bangsa, arwah para mantan Anggota Komite Nasional ndonesia Pusat, mantan Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat Republik ndonesia. Yang telah mendahuli kita diberi t~mpat yang sebaik-baiknya disisi Tuhan, dan kita yang ditinggalkan senantiasa diberikan kekuatan untuk melanjutkan perjuangan mereka. Mengheningkan cipta mulai : ( SDANG : MENGHENNGKAN CPTA) Bismillahirrahmaanirrahiim Asalamu'alaikum Warahmatullahi.. Waba~akatuh, Salam sejahtera bagi kita sekalian Yang kami hormati para mantan Ketua dan Wakil Ketua DPR Rl, Yang kami hormati para mantan Anggota Komite Nasional ndonesia Pusat (KNP), Yang kami hormati Pimpinan MPR Rl dan Para Anggota MPR Rl, Yang kami hormati Pimpinan DPR Rl dan Para Anggota DPR Rl, Yang kami hormati Para Undangan yang kami muliakan, Dan Hadirin sekalian yang berbahagia, Rapat Paripurna Dewan dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Ke-57 DPR/MPR Rl pada.. hari ini, telah dihadiri oleh lebih dari separuh jumlah Anggota Dewan dari fraksi-fraksi di DPR, sehingga

9 8 sesuai ketentuan Tata Tertib DPR-R Pasal 95 Ayat (1) kuorum telah tercapai. Sehubungan dengan ini, izinkanlah saya membuka Rapat Paripurna ini, dan sesuai dengan Pasal 91 ayat (1) Rapat Paripurna ini saya nyatakan terbuka untuk umum. Saudara-saudara, hadirin sekalian yang kami hormati; Mengawali Pidato Ulang Tahun ini, perkenankanlah saya.terlebih dahulu mengajak hadirin sekalian untuk bersama-sama memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, atas segala karunia dan rahmat-nya sehingga pada hari ini kita sekalian dapat bertemu dalam Sidang yang terhormat ini, untuk memperingati Hari Ulang Tahun DPR/MPR Rl yang ke-57. Peringatan HUT DPR/MPR ini amatlah penting, sebab rnelalui peringatan semacam ini kita persama-sama dapat melakukan retrospeksi, yakni menengok ke belakang, ke saat-saat ketika lembaga perwakilan rakyat lahir di negara kita 57 tahun yang lalu. Melalui peringatan ini kita dapat mengenali dan menghayati kembali apa yang menjadi sernangat di batik ketahirannya, yang dapat memberikan dorongan bagi kita semua untuk melanjutkan perjuangan umtuk mengisi kemerdekaan. Dengan peringatan ini pula kita dapat bersama-sama melakukan refleksi, introspeksi, atau mawas diri, dengan bertanya apa yang sudah kita lakukan melalui dan bersama lembaga perwakilan ini untuk rakyat ndonesia seluruhnya, dan apa yang belum dapat kita lakukan. Sidang Dewan dan hadirin yang kami horrnati; Sebagaimana kita ketahui bersama dorongan utama di batik pembentukan lembaga perwakilan rakyat di masa-masa awal sejarahnya adalah kebutuhan akan sebuah tembaga negara yang dapat menjadi wahana pelaksanaan demokrasi di dalam sebuah negara baru yang merdeka, berdaulat, dan berkedaulatan rakyat. Dan

10 9 lembaga tersebut haruslah lembaga yang dapat menampung dan memperjuangkan aspirasi rakyat dengan sebaik-baiknya demi segera terwujudnya kesejahteraan rakyat. Maka kemudian terbentuklah Komite Nasional ndonesia Pusat (KNP) yan~ ditandai dengan pelantikan para anggotanya pada tanggal 29 Agustus KNP yang dilantik hanya duabelas hari setelah Proklamasi kemerdekaan itu menunjukkan adanya komitmen yang kuat dari para pendahulu kita terhadap kehadiran sebuah lembaga demokrasi. KNP inilah yang mengawali kelahiran Badan Permusyawaratan/Perwakilan Rakyat di ndonesia sesuai dengan ketentuan Pasal V Aturan Peralihan UUD 191'15 yang mengamanatkan, bahwa "sebelum Majelis Permusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Perlimbangan Agung dibentuk n1enurut Undang Undang Oasar ini, sega/a kekuasaannya dijalankan oleh Prcsicfen clcngdn bantuan Kotnite Nasiona/". Sesuai dengan. Aturan Peralihan tersebut maka selama beberapa waktu KNP berfungsi membantu pelaksanaan tugas-tugas Presiden. Dalam perjalanan waktu, penempatan posisi dan fungs1 yang demikian itu tidak lagi sesuai dengan dinamika perkembangan kesadaran berdemokrasi, dan karena itu tidak memuaskan semua golongan. Selanjutnya, pada Sidang KNP tanggal Oktober 1945 muncul!ah usulan agar diadakan perubahan n1engenai pembaqian kekuasaan dalam negara. Maka lahirlah Maklumat Wakil Pres1den No. X (Eks), tanggal 16 Oktober 1945, yang menetapkan bahwa sebelum terbentuknya MPR dan DPR, Kornite Nasional Pusat diserahi kekuasaan legislatif dan turut menetapkan garis-garis besar haluan negara. Melalui perubahan fungsi ini, maka Komite Nasional Pusat tidak lagi berkedudukan sebagai pembantu Presiden, tetapi menjalankan fungsi legislatif.

11 10 Sidang Dewan yang kami hormati_, Setelah kita menengok sejenak sejarah kelahiran lembaga perwakilan, seperti yang telah saya sampaikan di muka, peringatan HUT ini juga merupakan wahana untuk melakukan introspeksi atau mawas diri terhadap langkah-langkah yang telah kita tempuh selama ini. lni mer.untut keberanian dan kejujuran kita untuk melakukan semacam otokritik dalam rangka perbaikan di masa-masa yang akan datang sebagai wujud pengabdian kita kepada nusa dan bangsa. Hal ini penting untuk dilakukan oleh karena kenyataan menunjukkan bahwa masyarakat bukan hanya mengharapkan agar kinerja Dewan terus semakin ditingkatkan sehingga semakin lebih produktif, melainkan juga mengharapkan perbaikan citra Dewan sebagai lembaga perwakilan rakyat yang terhormat. Banyak kalangan masyarakat yang menyatakan bahwa kinerja Dewan belum optimal baik dalam melaksanakan fungsi pembentukan undang-undang dan fungsi anggaran, maupun dalam melaksanakan fungsi pengawasan. Kita juga sering mendengar kritik atau bahkan kecaman yang muncul di tengah masyarakat akhir-akhir ini yar:)g menunjukkan adanya ketidakpuasan rakyat terhadap Dewan Perwakilan Rakyat. Kritik dan kecaman ini ternyata bukan hanya menyangkut kinerja dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsi DPR sebagaimana tersebut di atas, melainkan juga menyangkut masalah-masalah lain yang sebenarnya cukup mendasar yakni berkaitan dengan citra Dewan, seperti soal kehadiran anggota secara fisik dalam rapat-rapat, atau juga kritik dan kecaman menyangkut adanya sejumlah anggota Dewan yang belum menyerahkan Laporan Kekayaan sebagai Penyelenggara Negara kepada Komisi Pemeriksa Kekayaan Pejabat Negara (KPKPN) sebagaimana yang menjadi tuntutan peraturan perundang-undangan.

12 11 Jika keadaan tersebut terus berlangsung, tentu kita khawatir akan muncul penilaian bahwa Dewan belum dapat merasakan denyut nadi keinginan rakyat, atau juga dinilai belurrt sepenuhnya mengemban amanat rakyat. Pandangan masyarakat yang kurang positif terhadap DPR yang seperti ini perlu kita tanggapi dengan perbaikan-perbaikan kinerja dan citra Dewan secara lebih baik. Untuk itu kami menghimbau kepada para Anggota DPR Rl yang belum menyerahkan laporan kekayaannya ke KPKPN dapat segera menyerahkannya... Di sisi lain kita juga tidak boleh menutup mata bahwa tidak sedikit Anggota Dewan yang bekerja dengar sungguh-sungguh sesuai dengan tugas, fungsi dan wewenangnya, dan dengan keteguhan hati pula berjuang untuk memenuhi amanat penderitaan rakyat. Atas nama Pimpinan Dewan kami memberikan.penghargaan yang tinggi dan terima kasih yang mendalam atas dedikasi para Anggota Dewan yang secara sungguh-sungguh terus bekerja untuk meningkatkan kinerja Dewan seperti ini. Sidang Dewan dan hadirin yang kami hormati, Sebagaimana kita ketahui bersama, Dewan memiliki tiga fungsi, yaitu fungsi legislasi, fungsi pengawasan, dan fungsi anggaran. Dalam pelaksanaan fungsi pengawasan, DPR selama ini telah berusaha untuk menggunakan beberapa hak yang dimilikinya yang tercermin antara lain dari digunakannya hak bertanya, hak meminta keterangan, bahkan hak penyelidikan. Hak-hak tersebut digunakan berkaitan dengan berbagai persoalan strategis bagi kehidupan kebangsaan serta mempunyai pengaruh besar dalam perjalanan ketatanegaraan pada umumnya dan pasang surutnya perjalanan demokratisasi di tanah air, pada khususnya. Sering terjadi, dalam pelaksanaan hak-hak Dewan tersebut, timbul kontroversi di tengah masyarakat, baik menyangkut relevansinya bagi proses perbaikan kehidupan nasional secara

13 12 keseluruhan, maupun anggapan tentang dampaknya bagi tingkat stabilitas pemerintahan yang sedang berjalan. Namun, sepanjan~j tidak berkembang menjadi sesuatu yang destruktif, ~ontroversi semacam ini adalah sebuah gejala yang wajar dari sebuah negara yang tengah m~ndewasakan demokrasi. Kita sedang belajar untuk memahami perbedaan pendapat yang terjadi dengan menghi~darkan upaya pemaksaan kehendak secara sepihak. Di bidang fungsi anggaran, Dewan Perwakilan Rakyat juga mempunyai hak yang sangat menentukan dalam menetapkan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). Artinya, bahwa setiap Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang diajukan oleh Presiden harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari DPR. Hak budjet ini merupakan perwujudan fungsi DPR di bidang anggaran negara, di samping fungsi Dewan di bidang legislasi dan fungsi pengawasan. Secara objektif, Dewan Perwakilan Rakyat masa kini tengah melakukan berbagai upaya terobosan di dalam meningkatkan intensitas dan efektivitas pembahasan substansi APBN, antara lain dengan melakukan pembahasan anggaran negara secara mendalam, terrnasul< kemungkinan pembahasan terhadap program dan proyek dalam APBN melalui Satuan 2 dan 3 pada pembahasan RAPBN 2003 me'1datang. Hal tersebut, di samping bertujuan untuk meningkatkan dan memberdayakan fungsi Dewan di bidang anggaran, adalah juga bertujuan untuk mengkaji sejauhmana rasionalitas dan efektivitas dari rencana dan target-target kebijakan setiap program dan proyek yang diajukan oleh pemerintah dalam anggaran negara. Di samping peran DPR di bidang penetapan anggaran negc:ua, DPR juga berperan dalam melakukan perubahan anggaran, baik dari aspek perubahan kebijakan maupun dalam hal perubahan nilai anggarannya, yang disebabkan oleh adanya berbagai perubahan perekonomian yang sangat cepat di tengah masyarakat. Dalam

14 keseluruhan, maupun anggapan tentang dampaknya bagi tingkat ~ stabilitas pemerintahan yang sedang berjalan. Namun, sepanjang tidak berkembang menjadi sesuatu yang destruktif, kontroversi sernacam ini adalah sebuah gejala yang wajar dari sebuah negara yang tengah mendewasakan demokrasi. Kita sedang belajar untuk ' memahami perbedaan pendapat yang terjadi dengan menghindarkan upaya pomaksaan kehendak secara ser~ihak. -.. Di bidang fungsi anggaran, Dewan Perwakilan Rakyat juga mempunyai hak yang sangat menentukan dalam menetapkan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). Artinya, bahwa setiap Rancangan Anggaran Pendapatan dan BelanJa Negara yang diajukan oleh Presiden harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari DPR. Hak budjet ini merupakan perwujudan fungsi DPR di bidang anggaran negara, di samping fungsi Dewan di bidang legislasi dan fungsi pengawasan. Secara objektif, Dewan Perwakilan Rakyat masa kini tengah melakukan berbagai upaya terobosan di dalam meningkatkan intensitas dan efektivitas pembahasan sucstansi APBN, antara lain ciengan melnkukan pembahasan anggaran neqara secara rnendalarn, termasuk kemungkinan pembahasan terhadap program dan proyek dalam APBN melalui Satuan 2 dan 3 pada pembahasan RAPBN 2003 mendat~ng. Hal tersebut, di samping bertujuan untuk meningkatkan dan memberdayakan fungsi Dewan di bidang anggaran, adalah JliQc:l bertujuan untuk mengkaji sejauhmana rasional1tas dan efektivitas dan rencana dan target-target kebijakan setiap program dan proyek yang diajukan oleh pemerintah dalam anggaran negara. Di samping peran DPR di bidang penetap3n anggaran negara~ DPR juga berperan dalam melakukan perubahan anggaran, baik dari aspek perubahan kebijakan maupun dalam hal perubahan nilai anggarannya, yang disebabkan oleh adanya berbagai perubahan perel<onomian yang sangat cepat di tengah masyarakat. Dalar11

15 13 konteks yang lebih luas, fungsi Dewan di bidang anggaran adalah juga termasuk fungsi pengawasan (supervisory function) terhadap implementasi anggaran negara yang telah disepakati antara\. Dewan dan Pemerintah. Dengan demikian, melalui fungsi-fungsi ini Dewan dapat lebih be~peran dalam menilai dan m'engkaji sejauhmana pertanggungjawaban atas pelaksanaan anggaran negara oleh Pemerintah. Selanjutnya, dalam rangka membina dan mengembangkan hubungan persahabatan dengan parlemen negara-negara sahabat merupakan tugas yang tidak dapat diabaikan. Kiprah DPR di berbagai forum internasional telah berkembang semakin baik. Aktifitas dan \. peran Anggota Dewan di fora parlemen regional dan internasional serr1akin nampak kemajuannya. Demikian pula dengan kegiatan kerja sama antar parlemen yang bersifat bilateral, yang dilakukan melalui grup-grup kerja sama antar parlemen. Namun, itu tidak berarti kita harus berpuas diri. Perlu dilakukan evaluasi dan introspeksi terus menerus tentang sejauh mana kemajuan dan hasil-hasil yang dicapai lewat diplon1asi para Wakil Rakyat. Sangat diharapkan, diplomasi lewat jalur parlemen akan dapat men1perkuat perjuangan ndonesia d1 fora internasional. Kita perlu belajar banyak dalam bidang diplomasi melalui parlemen seperti yang dilakukan secara optimal oleh parlemenparlemen negara lain. Dengan bekal kemampuan yang tinggi di bidan~j diplornasi tersebut diharapkan Dewan dapat lcbih berpcrc-h) sccc:n;1 signifikan dalan1 berbagai fora internasional. Jika!rll dapat dilaksanakan, maka citra DPR pada khususnya. dan negara kita pada u ll'!rllnya. yc:jrv, ~"'elak angan ini rnendr1pat sorote1 n kura n~ dunia :nternasional, dapat diperbaiki. positif d'

16 14 Sidang Dewan dan Hadirin yang kami hormati, Setelah sejenak kita melakukan retrospeksi, introspeksi. atau mawas diri dengan melakukan otokritik sebagaimana terse but di muka, kini marilah kita mencoba untuk menatap ke depan merangkai rencana-rencana. dalam rangka meningkatkan peran, fungsi, dan citra Dewan yang febih baik sesuai dengan dinamika perkembangan jaman. Sebagaimana kita ketahui bersama Perubahan Undang-llhdang Dasar 1945 sebagai salah satu cit~ -cita reformasi yang penting telah diselesaikan pada Sidang Tahunan MPR 2002 yang baru lalu. Sambi! menunggu pembentukan Komisi Konstitusi yang akan melakukan pengkajian secara komprehensif terhadap hasil perubahan tersebut seperti yang diamanatkan oleh Ketetapan MPR No 1/MPR/2002 tentang Pembentukan Komisi Konstitusi, Perubahan UUD 1945 sebagaimana yang telah ditetapk~n sejak tanggal ditetapkan. oleh MPR telah mulai berlaku Perubahan suatu undang-undang dasar tentu akan membawa implikasi yang besar dan signifikan ualam kehidupan dan sistem ketatanegaraan suatu negara. Demikian JUga halnya dengan Perubahan UUD 1945 di negeri kita lni. Perubahan UUD 1945 pasti membavva implikasi yang sangat luas bukan hanya terhadap eksistensi lembaga-fembaga tinggi dan tertinggi negara kita sebagaimana yang kita kenai selama ini, melainkan juga terhadap tata hubungan antar lembaga tinggi negara. lmplikasi-implikasi semacam ini penting untuk kita pahami secara mendalam dan komprehensif agar kita sernua d8pat membuat perhitungan-perhitungan secara tepat dan akurat sehingga dapat mengantisipasi segala kemungkinan yang akan terjadi. Dalam kaitannya dengan kedudukan DPR, Perubahan UUD 1945 memberikan peluang, tapi juga sekaligus tantangan, yang besar bagi usaha ~eningkatan kinerja Dewan. Pada konteks fungsi legislasi, perubahan terhadap UUD 1945 telah memberikan amanat kepada DPR sebagai pemegang kekuasaan membentuk undang-undang

17 15 Amanat tersebut berarti, DPR harus selalu bersikap proaktif dalam pembentukctn undang-undang sebagai bagian dari pembangunan hukum nasional. Upaya reformasi tidak akan berjalan dengan baik dan ses uai dengan tujuannya apabila tidak dilandasi dan didukung dengan piranti hukum yang memadai. Sehingga, dalam ko~teks itulah, peran DPR untuk melaksanakan reformasi melalui fungsi legislasinya menjad1 sangat panting. Dalam rangka itu pula DPR diharapkan dapat meningkatkan fungsi legislasinya baik secara kuantitatif dengan meningkatkan jumlah RUU yang dibahas, maupun secara kualitatif dengan melahirkan undang-undang yang aspiratif serta memberikan pengayoman kepada seluruh masyarakat. Fungsi legislasi ini dapat dilaksanakan dengan baik, apabila didukung oleh situasi yang kondusif, terutama dalam hubungan kerja antara DPR dan Pemerintah, karena tugas pembuatan undang-undann kenyataannya rnerupakan tanggungjawab bersama antara DPR dan Pemerintah. Dengan terciptanya hubungan yang baik antara Per,1erintah dan DPR, serta ditambah dengan dukungan masyarakat, ' niscaya DPR dapat semakin produktif dalam bidang legislasi. Dalam setiap proses pembahasan RUU,.. DPR Rl perlu selalu terbuka terhadap partisipasi masyaraknt, bahkan harus lebih men1ngkatkan kerja sama dengan masyarakat, baik kalangan perguruan tinggi, maupun lembaga-lernbar:ja penelitian rlan pengkajian, serta kalangan masyarakat lainnya yang terkait dengan substansi RUU yang sedang dan akan dibahas. Sidang Dewan yang kami hormati, Pada kesempatan HUT ke-57 DPR/MPR Rl ini saya atas nama Pimpinan Dewan menyampaikan penghargaan kepada jajaran Sekretariat Jenderal yang telah memberikan pelayanan teknis, administratif, dan dukungan keahlian guna memperlailcar pelaksanaan

18 16 tugas-tugas Anggota Dewan. Kami berharap agar segenap jajaran Sekretariat Jenderal dapat mengantisipas; perubahan di masa mendatang yang penuh dengan tantangan yang lebih kompleks. Sejalan dengan itu, diharapkan pula agar Sekretariat Jenderal ' ' l DPF1 Rl secara. sungguh-sungguh mempersiapkan sumber daya manus1a yang lebih profesional dalam mendukung peran dan fungsi Dewan. Pada kesempatan ini pula saya atas narna Dewan Perwakilan Rakyat menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada jajaran pers baik media cetak maupun media elektronik yang te!ah memberikan kontribusi yang besar dalam rangka mensosialisasikan peran dan fungsi Dewan kepada masyarakat luas. Ke depan, kita harapkan kerja sama antara Dewan dan insan per~. dapat ditingkatkan lagi dalam memberikan informasi yang konstruktif dan proporsional. Sidang Dewan dan hadiri yang kami hormati, Mengakhiri Sidang Paripurna dalam rangka Peringatan HUT ke- 57 MPR/DPR Rl ini, marilah kita bersama-sama mengikuti pembacaan do'a yang akan dipimpin oleh Saudara Drs. K.H. Muchtar Adarn, Anggota DPR-R, agar kita senantiasa memperoleh petunjuk dan rakhmat dari Tuhan Yang Maha Esa dalam menjalankan tugas-tugas konstitusional kita. Kepada Saudara Drs. K.H. Muchtar Adarn kami persilahknn. PEMBACAAN DO,A OLEH DRS. K.H. MUCHTAR ADAM Asalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Dalam rangka memperingati Hari Kemerdekaan ndonesia yang ke-57 dan Ulang Tahun DPR/MPR Rl, marilah kita berdo'a menurut agama kita masing-masing.

19 17 Bagi kaum muslimin marilah kita berdoa rnenurut islam dan dengan hati yang khusyuk, jiwa yang ikhlas. Marilah kita bedoa di mulai dengan bacaan "A-Fatihah". Allahuma.sholi ala Muhammad wa'ali Muhammad Waj alna minal amrina khoroja wama raja Warjukna min haisunah tasib wamin halaynah tasib. Ya Allah limpahkan keselamatan terhadap Nabi Muhammad SAW dan keluarganya serta mudahkanlah urusan kami serta keluarkanlah kami dari kesulitan dan penderitaan serta limpahkanlah kepada kami rezeki-mu yang telah kami perhitungkan, dan limpahkan pula rezeki- yang tidak kami sangka-sangka. Ya Allah kami kami mohon pemeliharan-mu dan keselamatan yang kami titipkan kepada-mu, yaitu agama kami, diri kami, keluarga dan bangsa kami, putra-putra dari generasi pelanjut kami, harta benda kami serta segala sesuatu yang Engkau telnh anugerahkan kepada kami. Ya Allah masukkanlah kami dalam lingkupan penjagaan-mu, dal2m pengamanan-mu, Pengayoman-Mu, serta perlindungan-mu agar terhindar dari semua godaan syaitan serta yang durhaka, terhindar dari tam a', rakus, terhindar dari penguasa yang sewenangwenang, orang-orang yang berpandangan dan bersikap jahat dan dari kejahatan semua orang dan bangsa-bangsa yang berniat jahat, kepada kamu sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Ya Allah berikanlah kepada kami pakaian indah berupa kesehatan dan kesejahteraan, keamanan dan ketentraman jadikan kami orang-orang yang benar-benar bertaqwa, dan benar-benar